Cerita Sex The PE Teacher – Part 17

Cerita Sex The PE Teacher – Part 17by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 17The PE Teacher – Part 17 CHAPTER 10 The Proposal “Paaaak aaakhhh! Terusin pak.. iya disitu iya teken disitu uuukkkhh.. lebih dalem paaaakkkk! Akkkkkhhh..!” Kulihat Alisya dengan posisi tengkurap, Kuhujamkan penisku dari belakang berkali kali seperti orang yang kesetanan! Wajahnya yang tertutup rambut yang sudah basah karena keringat itu kusibakkan.. Tapi… apa yang kulihat.. “Ki.. […]

multixnxx-Random goodies (2) -11 multixnxx-Random goodies (2) -12 multixnxx-Random goodies (2) -13The PE Teacher – Part 17

CHAPTER 10

The Proposal

“Paaaak aaakhhh! Terusin pak.. iya disitu iya teken disitu uuukkkhh.. lebih dalem paaaakkkk! Akkkkkhhh..!”

Kulihat Alisya dengan posisi tengkurap,
Kuhujamkan penisku dari belakang berkali kali seperti orang yang kesetanan!
Wajahnya yang tertutup rambut yang sudah basah karena keringat itu kusibakkan..
Tapi… apa yang kulihat..

“Ki.. lo ko tega banget si.. gw kurang apa si ama lo??!
Lo lupa apa yang gw bilang di rumah sakit??
Remember.. it was my FIRST TIME…”

Tubuh yang kutindih itu memang tubuh Alisya.. tapi wajah itu..
Itu wajah Nita! Tatapan matanya yang sedih itu..

*****

Aku terbangun dengan keringat dingin membasahi bajuku..
Kulihat jam dinding, masih jam 4 pagi..
Kenapa aku bisa mimpi kaya gitu yah..
Damn.. i got to call her..

Aku ga bisa lagi tidur setelah mimpi aneh itu..
Kusibukkan diriku dengan beres beres kamar yang sudah seperti sarang Hello Kitty itu..

Hapeku berbunyi.. sms dari Nita
Cepat cepat kubuka

Hari ini gipsnya udah bisa dibuka Ki..
Malem ketemuan yooook???
Ada yang mau gw omongin ma lo,
See you soon! Muuuaaaacchhh!”

Hmmm… apa yang mo diomongin yah..
Kalo ga bisa lewat telepon atau sms berarti penting banget..

“Iya gw juga tadinya mau ngajakin ketemuan, hehehe!
Gimana klo kita makan di Congo? Mumpung gw baru gajian neehh!
Huahahahaha!”

Ga nyampe lima menit, smsku sudah dibales..
Pake apa si ngetiknya tuh anak…
Ko bisa cepet banget!?

“Yaudah tapi gw ga mau loh kalo lo boros boros!
Gw mending makan warung pecel daripada lo tar kelaperan! Hihihi!
Okay then.. see you there!
XOXO!”

Hari itu berjalan cukup aman di sekolah..
Kebetulan aku dapet kelas 10 yang anak anaknya masi lebih mudah diatur..
Aku berusaha menghindar dari Alisya dari pagi tadi..
Sengaja aku mengambil jalan memutar setiap akan pergi ke kantin atau ke toilet.
Mimpi subuh tadi sangat melekat di ingatanku!
Kembali aku bergidik mengingat wajah Alisya yang berubah menjadi Nita…

“Hayooooooo! Mo lari kemana paaaak!???”

Damn.. lengah gw..

Alisya berdiri menghalangi jalanku, aku terlalu asyik dalam lamunanku sampe ga sadar kalo makhluk cantik satu ini sudah membuntutiku dari tadi..

“Bapak ngehindarin aku yah.. ko seharian ga kliatan..”

“Eerrrmm… eehh.. kan ini dah ketemu Sya, hehehe!
Yaudah ya bapak mau ngajar ni..”

“Gw punya videonya loh pak..”

Langkahku terhenti…
Aku berbalik, kupegang bahu mungil itu..

“Sya, please jangan bercanda lo, that’s not even funny Sya..”

Suaraku yang tertahan sampe seperti mendesis saking kagetnya ngedenger pernyataan bernada ancaman ini..

“Besok temenin gw ke P*J Mall.. titik. Ga ada tapi tapian!
See you tomorrow paaaaak!”

Aku hanya melongo melihat pinggulnya meliak liuk di lorong sekolah…

Aku ga ada waktu untuk memikirkan Alisya sekarang!
Sepulang sekolah aku bergegas meluncur ke Kosambi,
Disana Gaban Rendi dan Japra sudah menunggu sambil sibuk menggoda teteh penjaga toko mas disitu,
Setelah selesai memilih milih, akhirnya satu yang menarik perhatianku, simple ada matanya di tengah..
Akhirnya dapet juga!
Cincin hasil dari patungan setengah gajiku digabung dengan pinjaman ‘setengah maksa dari anak anak kos’

Gaban yang paling bersemangat memberikan sebagian uang jajannya untuk menutupi pembayaran cincin itu.. -____-”

“Wah Ki, kalo gini caranya brati gw seprapat ngelamar cewe lo dong! Huahahahahaha!”

Teteh penjaga toko cuma geleng geleng kepala sambil tersenyum melihat empat cowo patungan di depan kasir untuk membayar satu cincin!

Anyway, setelah berpisah dengan teman temanku di Kosambi, kusempatkan untuk melihat lokasi yang kupilih,
setelah melihat lihat posisi yang paling pas,
kupesan salah satu sofa dengan meja kayu jati yang posisinya langsung menghadap ke ‘city view’..
Kuberitahukan apa saja yang harus dilakukan oleh Captain dari restoran itu agar dapat mengatur anak buahnya sesuai rencanaku

Malam ini akan kulamar Nita Estiany..

Aku segera memacu motorku menuju kos,
Bersiap untuk satu kesempatan yang mungkin ga akan datang dua kali..

Ternyata aku datang duluan..
Nita meneleponku kalo dia masi on the way, terkena macet di daerah Simpang Dago..
Mondar mandir aku berjalan menunggu di pelataran parkir..

Lalu datang taksi berwarna biru itu..
Selama ini aku selalu mengira kalo dandanan Nita saat akan pergi ke kantor itu sudah yang paling cantik..
Tapi cewe yang kulihat turun dari taksi itu sangat jauh berbeda..

Nita memakai dress terusan berwarna hitam..
Potongan dadanya yang rendah memamerkan leher dan belahan dada yang cukup dermawan! Hehehehe!

“Rikiiiiii! Duuuhh ganteng amat Bang pake jas.. mo poto ktp yak? Hihihi!”

Ga sampe semenit rasa kangenku dah berubah jadi rasa jengkeeeeeel!

“Poto ktp jidat lo tuuuh! Namanya juga dinner!”

Tapi tak urung rasa jengkelku hilang juga berganti rasa lega saat melihat tangan kanannya sudah tidak berbalut gips lagi.

Kupegang tangannya lembut..

“Miss you Nit..”

Kami berjalan bergandengan menuju meja yang telah kupesan..

So far so good..

Nita duduk disampingku dan langsung melepas High heelsnya..
Disampirkannya betis yang mulus itu dipangkuanku sambil tertawa jahil, “kapan lagi bisa minta pijetin lo Kiii, hehehe!”

Aku hanya tersenyum lalu mulai memijit betisnya..
Tidak lama waitress datang membawa menu

“Lo mo makan apa Nit?”

“Seterah lo Ki”

“Terserah maksudnya?”

Nita melirikku sengit

“Iyaaa seteraaah”

Tapi aku belom nyerah.. seneng banget kalo lagi godain Nita yang selalu ga bisa ngomong terserah, hehehehe!

“Ter-se-rah.. coba ngomong sekarang Ter..”

“Buk!”

Kepalaku dihantam bantal sofa yang lumayan gede itu.. T_T

Akhirnya kupesan Garlic Bread with mayo buat pembukanya..
Lalu kupesan Steak Sirloin untuk Nita karena kulihat badannya mulai agak kurus sejak tinggal di rumah..

“Ki.. spupu lo nge bbm gw kemaren..
Nyokap lo nangis nangis nyariin lo katanya…
Emang lo belom pernah pulang ya?”

Ternyata ini yang mau diomongin dia..

“Iya Nit..
Kemaren sore Kak Zee dateng ke kos ngamuk ngamuk..
Untung gw sajenin pake marlboro.. hehehe!”

“Gw serius Ki… lo harus pulang.. minim lo setor muka kek biar tenang orang rumah lo..”

Akhirnya sampe juga ke hal itu ya.. hmmm…

“Iya Nit.. rencana gw juga weekend ini mau pulang.. berangkat dari DU naek travel abis magrib, dah gw pesen ko tiketnya buat dua orang…”

Waitress datang menyela perbincangan kami..
Sengaja kupesan Green Tea Ice Cream kesukaan dia..

“Waaaaaa… Ice Cream!”

Dan aku dapet ciuman di pipi buat semangkuk Ice Cream, hehehe
Gimana kalo segerobak yak…

“Ko dua orang Ki? Mo balik bareng spupu lo?”

Its now.. or never…

“Buat lo satu Nit..
Gw mo bawa lo nemuin bo.nyok gw..”

“…..”

Nita terdiam… *tapi mulutnya masih aja sibuk makan eskrim.. huh!”

Kupegang tangannya yang mungil itu..

“Nita Estiany…would you marry me?

“…..”

Matanya membulat besar, dia memegang tenggorokannya!

Waduh anak orang keselek ni.. gawat!

“Nit! Gapapa lo!? Adooh pelan pelan dong makannya!”

Buru buru kuberi minuman untuk melancarkan tenggorokannya

“Lo pesen topping apa si buat Es Krim nyaaah!”

Baru aku ingat..
Aku sengaja pesen buat disembunyiin di Es Krimnya!

“Cincin.. tadinya mau buat surprise Nit..”

“WHAAAAAAAT! HUAAAAA! RIKIIIIIIIII!”

End of 1st Act

2nd Act of

The Proposal

Gaaaatooooooootttttt!
Gagal total rencanakuuuu!
Lagian kenapa bisa sampe ketelen.. ya ampuuuun!

Jadilah aku mengantarkan Nita (again..) ke rumah sakit..

Seeeeeepanjang jalan omelan omelan Nita berhamburan tanpa ampun!

“Kenapa ga ditaro aja si dikotak kek!
Taro di tisu kek! Ya ampun Kiiiii!”

Aku hanya bisa menunduk menemani dia lapor ke suster yang berjaga malam itu..
Kepalaku semakin menunduk dengan wajah yang semakin panas mendengar komentar si suster yang geleng geleng kepala mendengar pengaduan Nita..

“Ya ampun de.. kan bisa dilamar pake cara biasa aja de.. aya aya wae kamu mah!”

Aseli kalo ada ember gw pake nutupin kepala gw sekarang! T_T

Aku dan Nita menunggu reaksi dari obat pencahar yang diberikan suster piket dengan bonus cekikikan dari si suster di IGD..

Aku terdiam gatau mo bilang apa lagi buat ngehibur Nita..
Dia sendiri sepertinya tidak terlalu keberatan dengan insiden memalukan ini..
Dari tadi masih senyam senyum aja ngeliatin jari jari nya..

“Apa’an si senyum senyum mulu dari tadi..”

Nita cuma melihatku sekilas lalu kembali mengalihkan perhatiannya ke arah jemarinya..

“Lo janji mau jagain gw kan Ki?”

Aku terdiam mendengar pertanyaan maha penting itu..

“Iya Nit.. gw ga akan biarin lo knapa knapa lagi!
Tapi yang sekarang jangan diitung ya Nit..”

Aku dan Nita saling berpandangan..
Saling menahan senyum…
Akhirnya sama sama nyerah dan pecahlah tawa kami di ruang berbau alkohol dan obat obatan itu!

“Hadeeeh Kii.. aseli dah..
Tambah cinta banget gw.. hahahaha!”

Aku belum sempat menimpali saat kudengar suara yang sudah sangat familiar di telingaku..

“Ya ampuun Niit, kunaon deui ai kamu cilaka wae! Hadeeeh!”

Ternyata yang dateng Teh Indri..

“Tadi teteh baca status kamu lagi di Bo****us, langsung teteh kesini pulang kerja, emang kamu sakit apa?”

Aku sekarang beneran nunduk senunduk nunduknya nunduk!

“Ooohh gpapa ko Teh, hehehe, tadi pas lagi dinner sama Riki aku ga sengaja nelen cincin dari Riki.. ceritanya aku lagi dilamar gitu deeh, hehehe!

Raut wajah Teh Indri berubah sesaat, tapi ga cukup lama untuk ditangkap oleh Nita..
Sesaat kemudian dia sudah bisa menguasai dirinya lagi..

“Dilamar?? Oohh…
Ehhmm selamat ya Niiit! Hehehe! Jadi ngiri ni Teteh kamu dilamar pake suprise gitu.. eiya kok belom dikenalin si ama Riki??”

Damnn.. bisa ni si Teteh casting buat maen pelem.. aktingnya keren banget.. gatau deh aku kalo di posisinya dia gimana..”

“Iyaaa hampir lupaaa, maap maap! Ki, kenalin nih senior gw di kantor, Teh ini Riki, Ki ni Teh Indri”

Aku berkenalan dua kali dengan wanita ini..
Tatapan matanya tajam dan raut wajahnya tanpa ekspresi saat menyalam tanganku..

“Selamat ya Ki.. kamu beruntung deh dapet Nita.. udah cantik.. baik.. masih muda lagi!”

‘JLEB…’

“i..iya Teh.. mm..mmakasih Teh”

Cepat cepat ditariknya tangan yang sudah sangat kuhafal kelincahannya itu..

“Aduh Ki.. mules ni..aduh..gw mo pup dulu ya! Teh maap ya aku tinggal dulu! Tenang aja si Riki dah aku jinakkin ko, ga bakal gigit dia mah! Hihihi!”

Setelah Nita masuk ke kamar mandi..

“Hmmm… i really doubt that Nit.. iya kan Ki..
Jadi gini cara kamu.. gerak cepat juga ya..
Yah.. dari segi manapun aku pasti kalah lah sama yang lebih muda.. congrats yaa! Salam buat Nita..
aku ga kuat bediri disini ngeliatin kamu bedua..”

Cepat cepat kuraih tangannya..

“Teh.. ko ngomongnya gitu si?”

Teh Indri menepiskan tanganku lalu melangkah keluar dari ruangan itu..

Sesampainya di pintu, dia berhenti dan berbalik..

“Teteh harus kasih kamu kado berarti nih..
See you soon.. BAD BOY..”

End of 2nd Act

3rd Act

The Proposal

Punggungku hangat ditempel oleh sesuatu yang kenyal..
Memang paling enak kalo boncengan sama cewe..
Bisa dipeluk dari belakang sembari si otong tegak mengacung ikut nimbrung di motor jadulku ini.. hehehe!

Sesampainya dirumah Nita, rupanya ortu nya juga baru saja pulang dari suatu acara karena mereka berdua memakai pakaian resmi..

“Malem Om.. Tante.. ni saya mau ngembaliin Nitanya.. hehehe!

Tante Nanik malam itu memakai kebaya yang semakin mempertegas kesintalan tubuhnya.. hmmm…
Belahan dadanya mengintip nakal dari balik kebaya berwarna biru gelap itu…
Hanya ada sedikit kelebihan lemak di sekitar pinggul dan lengannya.

“Iyaaa Makasi ya nak Riki, dah dianterin pulang dengan selamat, memang Tante sebenarnya kurang setuju dia bawa kendaraan sendiri.. jalanan makin rame!”

“Oiya Tante, besok sore aku mau main kerumah boleh ga?
Ada hal penting yang mo aku omongin sama Om dan Tante..”

Keningnya sedikit berkerut, tapi langsung dilanjut dengan senyum yang ‘nyeeeeessss…..’

“Iya dateng aja.. Tante juga dah nungguin ko kapan kamu mo ngobrol sama Tante dan Om, yo wes yo Tante masuk dulu, itu Om udah masuk duluan tuh, kecapean kayaknya..”

“Nit.. maafin aku ya malam ini jadi kacau..
I promise i won’t messed up again!”

Nita yang senyumnya belum hilang sejak dari rumah sakit memberiku ciuman mesra di bibir..

“Sampe ketemu besok ya Ki..”

Kulihat sosoknya yang masuk ke dalam rumah..
Kadang ni anak sekssssiiiii banget!
Tapi kadang bocor.. hadeeh..

Hapeku berbunyi, kulihat notif yang muncul..

Teh Indri…

Ada kiriman gambar rupanya..

Tampak Teh Indri sedang dalam posisi tengkurap dengan bertopang pada kedua sikunya..
Dia hanya memakai atasan tank top putih tanpa memakai apa apa lagi!
Dsebelahnya kulihat sosok punggung laki laki..
Hmm.. itu pasti suaminya deh..

“Kamu dah bikin Teteh horny niiih..
Sampe Teteh ‘main’ sendiri padahal laki Teteh ada disebelah…
Hmmm… Teteh pengen ketemu kamu Ki…
Terakhir kalinya..
Sebelum kamu sepenuhnya milik Nita!”
Please..

Terdiam ku membaca BBM dari Ibu dua anak itu..
Tapi di lain pihak si otong hore hore kaya dapet durian runtuh! -___-”

“Lusa ya Teh.. kita kabar2an lagi lusa siang.. besok aku sibuk banget.. kay?”

Entah kenapa aku membalas BBM itu..
Mungkin masih ada perasaanku yang mengganjal dan ingin kuselesaikan sebelum melangkah lebih jauh dengan Nita..
Atau mungkin cuma nafsuku saja yang kuturuti..

Yang pasti aku harus bertemu Teh Indri sekali lagi..
Setelah kubalas BBM itu, kuengkol motor kesayanganku beberapa kali lalu meluncur pulang ke kos

****

Paginya setelah meng sms Nita, kusempatkan mengirim BBM ke Kak Zee, mau laporan dulu sekalian pamit, hehehe, kebetulan dia juga sudah memberikan alamat ruko merangkap studionya itu.

“Tar malem gw maen ke studio ya kak, udah kangen nih padahal baru kemaren ketemu, huehehehehe!”

Ga berapa lama datang balesan dari Kakak Sepupuku yang RocknRoll itu..

“Pagi pagi dah ngegombal aja kerja lo dasar! Iye tar dateng aje malem, gw mo tidur dulu nih, baru pulang gw.. see you later!”

Buset.. jam 6 pagi baru mau tidur..
Gawat bener sepupuku yang satu ini..

Kuikat sepatu Adidas andalanku lalu kunyalakan sepeda motorku
Bersiap menghadapi anak anak Senior High yang bandel bandel
Bersiap untuk mencari tau apa sebenernya yang di inginkan Alisya hari ini..
Apa benar dia punya rekaman saat kami berada di kamar mandi…
Atau cuma ancaman kosong.. hmmm…

Tuas gas baru akan kutarik, hapeku berbunyi..
‘Ah paling dari Kak Zee lagi..’ tapi tak urung kubuka juga..

“Mr. Riki, Nanti istirahat sekolah harap datang ke ruangan saya, Bapak Pimpinan Yayasan ingin bertemu anda. Terimakasih.”

End of

3rd Act

4th Act of

The Proposal

Aku berjalan gontai menuju ruang guru..
Tidak kuhiraukan sapaan satpam yang berjaga di lobi..

Kenapa aku dipanggil pimpinan yayasan yah..
Denger denger dia kan suaminya Bu Linda..

Shiiit! Jangan jangan mo dipecat ini..
Pasti ada yang ngeliat waktu aku masuk ke toilet itu..
Diam diam laporan ke Suaminya..
Baru juga bentar kerja disini.. huuuffff…

Sampe di mejaku, sudah ada secarik kertas dengan tulisan khas cewe yang hurufnya endut endut ituh..
“Ini pin sama nomer hape gw! Dicatet ya Paaaaak!”

A.

Pasti Alisya ni..
Siapa lagi yang berani masuk ruang guru trus naro kertas kayak gini kalo bukan dia..
Apes banget si hari ini..
Hari apes seduniaaaa!

****

Udah jam 12…
Pasti dah nungguin deh si Bapak pimpinan ituh..
What should i say..
Aku yakin banget Bu Linda dah menghasut Suaminya dengan fakta yang diputarbalikkan!
Kepalaku dipenuhi berbagai macam pikiran negatif mulai dari
PHK tanpa pesangon.
Pasal pencabulan dan pencemaran nama baik
Atau jangan jangan nanti aku di matiin! Dibuang di jurang ato tempat sampah!
Aaaaaarrrrghhh!

Kuketuk perlahan ruangan Bu Linda..

“Come in Mr. Riki!”

Duh kok bukan suara Bu Linda…
Aku memasuki ruangan dengan kepala tertunduk..

“Please.. Take your seat over there.”

Aku dipersilahkan duduk di sofa yang ada di pojok ruangan.
Mataku masih lurus kuarahkan ke lantai ruangan itu..
Sedetik pun tidak berani kuangkat kepalaku untuk melihat sosok yang sedang bersuara itu!

“Do you know me?
My name is Michael.. Michael Ong.
This is my wife Linda
I called you here because…

Entah angin darimana, langsung kupotong dengan semangat 45!,

“Sir, i can explain!
I am not what you think i am!
That was one mistake that i took!
Please don’t fire me!
Please sir!??”

Lah… saat kuangkat kepalaku,
Dua sosok itu sedang tersenyum menahan geli..
Bu Linda sedang duduk dengan pose dan posisi favoritnya..
Kaki terlipat dan di atas meja kerjanya..
Sedangkan Mr. Michael duduk di kursi kerja istrinya masih dengan raut geli di mukanya..

“Siapaaa yang mau mecat kamu Rikii???”

“Loh bukannya!??”

Kepalaku masih belum sepenuhnya mencerna situasi yang sedang terjadi, Mr. Michael melanjutkan kata katanya..

“As i was saying before..
I called you here because I got an offer you can’t refuse..”

****

Aku kembali ke ruang guru dengan perasaan campur sari!
Aku yang tadinya sudah mengira akan dipecat tanpa hormat…
Ternyata disodorkan sebuah tawaran yang… gatau deh kudu bilang apa lagi!”

****

Hari sabtu pagi ya pak.. ini alamat hotel dan nomor kamarnya.
Kami tunggu!”

Masih jelas di ingatanku, tatapan penuh pengharapan dari Suami Istri yang juga atasanku itu…

****

Walaupun sedikit lega.. masih ada satu orang lagi yang bikin aku pusing tujuh keliling..
That little devil Alisya Putri Wijaya!
Setengah hati kubelokkan motorku ke arah Mall P*J..
sesampainya di mall, ku BBM Alisya..

“Gw dah sampe nih.. lo dimana Sya?”

“Langsung ke BL**Znya aja pak! Studio 2 yah! Buruaannn pilemnya mo mulai niiiihhh! Gw tungguin di pintu masuk studio nya, Cepeeeeet!”

Weeew! Nonton pilem thooo!???
Ini sih aku ga ada masaaalaaaaah! Hahahaha!

Kupercepat langkahku melewati sederetan Cafe yang menawarkan berbagai macam overpriced menu.. baru inget aku kalo dri lunch break tadi belum makan apapun..

Kulihat iblis kecil yang imut itu…
Dia sedang berdiri sambil memegang sekantung besar popcorn dan minuman di tangan kirinya.

Yang pertama kali menarik perhatianku adalah bajunya..
Alisya kelihatan imut dengan blouse warna pink membalut tubuhnya yang sudah matang di usianya yang sebenarnya belum bisa dibilang dewasa..
Rok lipit lipit mini tergantung nakal dipinggulnya..
Misalkan ada angin sedikit kencang saja.. pasti bakal keliatan tuh daleman..
Btw dia pake warna apa ya hari ini.. hmmm…

“Paaaak! Siniiiiih! Dah mo mulei niiih!”

Aku mengikutinya kedalam studio..
Tempat duduk kami berada di bagian paling atas pojok kiri..
Damn….

Alisya mengambil spot di paling pinggir,
Kuperhatikan tempat duduk di sekitarku dan di studio ini..
Setengahnya juga ga keisi!

“Sya.. lo ngajak gw nonton pilem apa’an si? Ko sepi banget.”

Di keremangan studio aku tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas..

“Kuntil Anak Kesurupan pak…”

“Haaaaahhhh!”

Ingin rasanya aku keluar dari studio ini dan buru buru membeli tiket untuk film lain!

“Sya! Yang bener aja lo! Pantesan sepi! Gw ga mau ah nonton pilem kacrut kaya gitu!”

Tanganku tiba tiba dipegangnya..
Aku merasakan bulu bulu halus di paha Alisya..
Tanganku semakin digiring ke atas..
Lalu tiba tiba berhenti di tengah jalan!

Mataku liar menatap paha mulus yang tersaji dihadapanku..
Telingaku mendadak menjadi lebih tajam di keremangan studio..
Kudengar gemerisik baju lalu suara resleting yang nyaring memenuhi indera pendengaranku..
Mataku beralih dari paha Alisya.. ke resletingku yang sudah terbuka.. dan terakhir ke blus Alisya yang sudah setengah kancingnya lepasss!

“Yakin mau keluar dari studionya pak??”

End of

The Proposal

Author: 

Related Posts